✿Pesanan Arina✿
Salam semua , Kalau dah follow bagitau dekat shoutbox ok , senang Arina nak follow balik Tq , syg kamu semua :)

KLIK IKLAN DIATAS UNTUK JOIN/INFO. MANA TAU NASIB EMPUNYA BADAN =D

Saturday, 9 January 2016

PAK MATLOB

PAK MATLOB

Nama sebenarnya adalah Mohammad @ Mokhtar Bin Talib. Ramai yang mengenalinya dengan nama Pak Matlob, tokoh ternama dalam bidang tulisan jawi dan sastera kanak-kanak. Dilahirkan pada 5 Julai 1937 di Kampung Laut, Semerah, Batu Pahat, Johor ini adalah pejuang sejati tulisan jawi dan telah menghasilkan lebih 400 buah buku dalam pelbagai bidang, kebanyakannya dalam tulisan jawi.
Dalam bidang penulisan jawi, tokoh pejuang tulisan jawi ini banyak memberi sumbangan berharga kepada akhbar dan majalah, antaranya beliau pernah mengelolakan ruangan Pandai Jawi dan Belajar Jawi di Utusan Malaysia. Pernah berkhidmat sebagai guru selama 36 tahun, lepasan Maktab Perguruan Sultan Idris (kini Universiti Pendidikan Sultan Idris) dan Maktab Perguruan Bahasa, Lembah Pantai yang dilahirkan pada 5 Julai 1937 ini memulakan karya penulisan untuk kanak-kanak pada tahun 1953.
Pernah bertugas sebagai sebagai Ketua Unit Pendidikan Jawi untuk Utusan Melayu pada tahun 1993 sehingga 1998, Pat Matlob menghasilkan 11 novel remaja dan 107 novel kanak-kanak selain mengeluarkan 30 jenis bahan bacaan dan penyelidikan berhubung tulisan jawi moden dalam tempoh tiga tahun. Pak Matlob juga banyak menulis untuk majalah Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) serta akhbar seperti Mingguan Malaysia, Berita Minggu dan Utusan Zaman khususnya dalam bidang sastera kanak-kanak.
Skrip drama pentas pertama ditulis beliau bertajuk Mekarlah Mawar-Mekarlah Harapan, dipentaskan di Panggung Cathay Muar pada 28 Mei 1965. “Batu Belah Batu Bersemah”, yang membabitkan 252 orang pelakon pada 5 Jun 1975, Istiadat Bersanding Johor untuk Pesta Permainan Tradisional ke-6 pada 6 November 1976. Beliau menghasilkan lebih daripada 30 buah cerpen dan 360 buah buku.
Ruangan “Mari Berfikir” dalam Utusan Kanak-kanak (Januari 1959 – 1961), “Taman Kanak-kanak” dan “Ruangan Pelajar” dalam Mingguan Malaysia (1965 – 1967), “Taman Sains” dalam Utusan Pelajar (1971 – 1984), “Mingguan Pelajar” dan “Gedung Ilmu” dalam Berita Minggu (1984 – 1988), “Ruangan Pembaca Muda” dalam Utusan Melayu (1989 – 1990) mendekatkan beliau kepada kanak-kanak. Beliau juga mantan Ketua Unit Pendidikan Jawi dalam Utusan Melayu (1993 – 1997).Sejak Mei 2001 Matlob menulis ruangan “Pintar Jawi” dalam Berita Minggu. Beliau kemudian menghasilkan karya kanak-kanak untuk Utusan Malaysia dan Mingguan Malaysia pada 1965 hingga 1967. Pak Matlob dipilih sebagai penerima Anugerah Melayu Cemerlang, manakala di peringkat negeri, Pak Matlob dipilih menerima Anugerah Tokoh Pejuang Jawi daripada Persatuan Penulis Johor.
Kegigihan Pak Matlob sehingga tahun-tahun terakhir kehidupannya memperjuangkan tulisan warisan orang Melayu itu terbukti apabila sanggup datang dari Semerah ke Ibu Pejabat Utusan Melayu di Kuala Lumpur untuk menghantar sendiri hasil karyanya kepada akhbar jawi Utusan Melayu Mingguan. Kecintaannya kepada tulisan jawi jelas tergambar apabila sanggup mengeluarkan wang sendiri sebagai hadiah pertandingan tulisan jawi yang dianjurkannya dengan kerjasama Utusan Melayu Mingguan.
Pak Matlob mula uzur selepas diserang angin ahmar hampir setahun dan telah menghembuskan nafas terakhirnya di sisi isterinya, Kalifah Md. Yusuf, pada usia 76 tahun di rumah mereka di Semerah, Batu Pahat disebabkan demam panas. Nama Pak Matlob akan terukir dengan tinta emas dan kekal harum sebagai pejuang sejati tulian jawi di negara ini.
Comments
1 Comments

1 comment:

Awk tinggalkan lah comment
saia cyg awk kalau awk comment
piece (Yo)~